Followers

Wednesday, April 27, 2016

Hari Hol Tarekat Ahmadiah

-->
Salam bima sobartum


Alhamdulillah,semalam (16 februari 2010) ,diberi peluang untuk mengikuti majlis hol tarekat Ahmadiyah Idrisiyyah.Selalu tidak dapat pergi kerana majlisnya dilakukan pada ketika saya tidak berada di bumi Kelantan.



Hanya ibu dan papa yang betul-betul mengikutnya.


Majlis hol diadakan 7 kali setahun di Pondok Bukit Abal Pasir Putih,Kelantan.


Masa:Lepas Isyak hingga 2.30 pagi
Tempat:Pondok Bukit Abal Pasir Puteh
Fokus:Pengikut-pengikut Tarekat Ahmadiyah


Majlis zikir yang diadakan dalam gelap itu sebagai tanda akan hadirnya roh Tuan Guru Haji Daud Bukit Abal.Bagaimana kita dapat merasa kehadiran roh beliau?


Bila mana ada rasa menggigil dan kalau ikut bahasa kelantan,ada rasa ”ghaaa”
Saya merasakan satu kesalahan yang besar jika menangkap gambar sewaktu jamuan ataupun sewaktu berzikir.



Maka dengan itu,tiada gambar untuk ditunjukkan.Sekadar imaginasi.Boleh?



Dalam pukul 9.30 malam,muslimin muslimat dijamu dengan kenduri makan.Sedap sangat.Hehe..


Bab makan ni nombor satu.


Yang paling saya hormati,Tok Guru Ayah Mat Besar akan marah kalau tetamunya apabila sampai-sampai tidak dapat makanan terus.


Maka saya dapat mengkonklusikannya di sini,jamuan ulama sebegini adalah yang terbaik layanannya serta kondisinya.



Tepat jam 12 tengah malam,kami bergerak ke masjid Bukit Abal untuk memulakan sesi zikir.



”La..Ila haIlla Allah..Muhammadan Rasulullah fikulli Lamhatin waNafsin adadaMa Wasia’huIlmuallah”(1000x)
Selawat Azimiah(50 kali)
Istigfar Kabir(50 kali)
Kaffarah(3X)




Sebelum itu lebih elok kiranya saya lampirkan sedikit pengetahuan tentang salasilah Tarekat Ahmadiyah ini.InshaAllah benar turutannya,ini nota sepanjang pengajian di sini.Kalau salah tolong betulkan.




1) Sayyidina Muhammad bin Abdullah s.a.w
2) Sayyidi Imam Ali Karramallahu Wajhah.
3) Sayyidi Hasan bin Ali.
4) Sayyidi Al Hasan Al Basri.
5) Sayyidi Habib Al Ajami.
6) Sayyidi Daud bin Nasir at Toie.
7) Sayyidi Maaruf bin Fairuz Al Kurkhi.
8) Sayyidi Sirri bin Al Mughlas as Siqti.
9) Sayyidi Abul Qasim Junaid Al Baghdadi.
10) Sayyidi Abu Bakar bin Jahdar Asy Syibli.
11) Sayyidi Abu Al Fadhl at Tamimi.
12) Sayyidi Abu Al Farj at Tortusi.
13) Sayyidi Abu Ali Al Hasan bin Yusof.
14) Sayyidi Said Al Mubarak.
15) Sayyidi Abdul Qadir Al Jailani.
16) Sayyidi Abdur Rahman Al Madani.
17) Sayyidi Abdul Salam Mashish.
18) Sayyidi Abul Hasan as Syazili.
19) Sayyidi Abu Al Abbas Al Mursi.
20) Sayyidi Ahmad bin Atho’ilah as Iskandar.
21) Sayyidi Daud bin Bakhili.
22) Sayyidi Muhammad Bahru Sofa.
23) Sayyidi Ali bin Muhammad bin Wafa.
24) Sayyidi Yahya Al Qadiri.
25) Sayyidi Ahmad bin Aqabah Al Hadrami.
26) Sayyidi Ahmad bin Zaruq.
27) Sayyidi Ahmad bin Yusof Al Ghilani.
28) Sayyidi Ali bin Abdullah al Ghilani.
29) Sayyidi Abul Qasim Al Ghazi.
30) Sayyidi Ahmad bin Ali Al Haj Ad Dar’ei.
31) Sayyidi Muhammad bin Nasir.
32) Sayyidi Al Izzi Al Ghishtali.
33) Sayyidi Umar bin Muhammad Al Hawari.
34) Sayyidi Abdul Aziz bin Mas'ud Ad Dabbagh.
35) Sayyidi Abdul Wahab at Tazi.
36) Sayyidi Qutub an Nafis Ahmad bin Idris Al Hasani.
37) Sayyidi. Ibrahim Rashid
38) Sayyidi .Muhammad Dandarawi
39) Sayyidi Muhammad AlAzahari
40) Tuan Guru Haji Daud Bukit Abal.
41) Ustaz Zakaria Awang



Sedikit berbeza dengan nota ini,
salsilah tarekat ahmadiah bukit abal
-->
1) Nabi Muhammad Rasulullah s.a.w
2) Nabi Allah Khaidhir 'Alaihis-Salaam (Masih hidup lagi hingga sekarang)
3) Sidi Syeikh Ahmad bin Idris (Imam tarikat Ahmadiah) (Wafat 21 Rejab 1253H)
4) Sidi Syeikh Ibrahim Ar-Rasyidi (Wafat 9 Syaaban 1271H)
5) Sidi Syeikh Muhammad Ad-Dandarawi (Wafat 29 Muharram 1327H)
6) Sidi Syeikh Azhari (Wafat hari Ahad 3 Rabiul-Awal 1358H)
7) Tuan Guru Hj. Daud bin Hj. Umar Al-Libadi, Bukit Abal,Kelantan (Wafat 1 Safar 1396H bersamaan 1 Februari 1976M)





selepas tuan guru Hj.
Daud bukit Abal ni dia turun pada




1) Muhammad Ridha bin Hj. Daud Al-Libadi
2) Ahmad Mubarak bin Hj. Daud al-Libadi
3) Mahmud Zaki bin Hj. aud al-Libadi
4) MustaphaMohd al-Jiasi al-Ahmadi
empat (4) orang ni masih hidup lagi dan membentuk jemaah Ikhwan Tarikat Ahmadiah Bukit Abal
5) Lain-lain






Yang saya betul-betul kenal adalah dua orang Tok Guru saya ini.Tok Guru Ayah Mat Kecil dan Tok Guru Ayah Mat Besar.Kedua-dua tok guru ini adalah anak kepada Tok Guru Haji Daud.



Tok Guru Ayah Mat Kecil yang disayangi


  • sejarah awal Tareqah Ahmadiyyah yang mana Sidi Ahmad ibnu Idris telah ditalkinkan oleh Sayyidina Khidir a.s. setelah beliau juga ditalkinkan oleh Rasulullah s.a.w.
-
Tuan Guru juga memaklumkan yang Tareqah Ahmadiyyah merupakan tareqah yang bongsu dalam dunia tareqah ni.



Tuan Guru Haji Daud



Nama penuh ahli sufi ini ialah Haji Daud Shamsuddin b. Hj. Omar al-Libadi. Lahir di Kg. Kerasak, Limbat, Kota Bharu sekitar 1903.



Antara guru-guru awalnya ialah Hj. Awang Limbat, Tok Kenali, Tok Seredik, Maulana Tok Khurasan dan lain-lain. Beliau pernah belajar di Mekah dengan beberapa guru seperti Syeikh Mohd. Ali al-Maliki dan Syeikh Mohd. Shafie Kedah dan lain-lain.




Menurut Tok Guru Ayah Mat Kecil, sewaktu ayah beliau meninggal telah berlaku satu peristiwa yang pelik iaitu kedatangan manusia yang sangat luar biasa ramainya malah tidak diketahui dari mana datangnya sehingga memaksa pihak berkuasa mengawal keadaan dan lalulintas. Malah pengurusan dan penghantaran jenazah beliau dari rumah ke tempat pengebumiannya sangat cepat kerana orang ramai meng'pas'-'pas'kan jenazah beliau dari kediamannya hingga ke tanah perkubururan dimana beliau dikebumikan..
Subhanallah




p/s:saya ni penakut.

Tuesday, April 12, 2016

Dugaan lagi

Dear Allah,

Luput kesedihan kematian ibuku sebagai ujian terhebat buat diri yang lemah, langsung muncul ujian smpingan yang sebenarnya tidak perlu pun untuk aku alirkan air mata.

Ya, seminggu lalu, aku diuji dengan kehadiran seorang ikhwan menghiasi rasa sedihku yang melampau, seolah memberi rasa 'hidup' dalam hatiku untuk kehidupan di akhirat.

Hakikatnya, aku lalai sepanjang perkenalan. Aku sebenarnya sudah merasa pelbagai 'amaran' Tuhan kepada diri supaya jangan lalai. Jalan lalai. Rupanya aku lalai.

Harini ini, selepas istikharahku dan juga pautan mesra nikmat Tuhanku, aku mendapat jawapan yang pasti. Sekali lagi itu bukan jodohku di akhirat. Allah, cepat benar kau mahu mendakapku dengan kasih sayangMu. Allah, Engkau Maha Agung. Terima kasih kerana rahmatMu.

Lagi sekali aku bertaubat, dengan sebenar-benar taubat. Semoga Allah memberiku cahaya yang sebenar-benarnya. Aku mahu bertemu dengan Mu wahai Tuhan yang mengasihiku. Aku mahu bersama Rasulullah dan ahlul bait. Jika takdirku bahagia di alam sana, jika suatu masa nanti aku akan pergi, matikanlah diri ini dalam bulan muliaMu. Sungguh, aku rindu padaMu Allah. Aku rindu pada Rasulullah. Aku rindu pada arwah ibu. Aku rindu.

Allah. I love you. Jaga ibu untukku :)

Tuesday, March 22, 2016

23/3/2016

Today is a hectic day. Lepas wirid subuh tu aku kemas bilik dan macam-macam lagi. Pukul 7.50 pagi aku gerak ke lab sebab buka kunci lab. lepas tu keluarkan duit kebajikan ibu masuk ke papa supaya papa boleh sedekahkannya atas nama ibu. After that tunjukkan sha ukkp kat mana. Pergi tesco beli bekas nak bubuh keropokku (yg org komen busukkan peti) lepas tu sambung ibadah sikit lagi untuk dhuha juga. 

Lepas tu aku pergi lab dengan happynya kononya untuk studi. Yes I did it just about 2 or pages and I wrote this. I wrote this because someone bothering me. Someone really hurt me, not physically hurt but mentally distraction. I will tell you in this blog. Don't worry, ini bukan buka aib pun sebab aku kan privacy kan blog ni, so no one knows.

There is a student Master name Syuhada. Not yet student. But ra baru nak daftar as student. Tapi lama dah tak daftar-daftar lagi sebab sijil degree takde honors. Start since July, now it is March, still not registered. Yes, dia grad degree daripada Australia. Bear in mind, not everyone can be so good in research. It's different thing. Kau boleh score hebat masa degree belum tu kau boleh gagah sabar tabah waktu postgraduate life. I tell you ya. Master in research and phd. It's a lot of thing. A lot. A lot of sacrifice. A lot of thing u need to do. Banyak sangat kena dekat dengan Tuhan. Banyak sangat kena baik dengan semua orang barulah semua urusan dunia kita berjalan lancar.

Back to the story, aku perasan haritu lagi, dia tak tegur aku, dia buat aku tak wujud dalam lab tu. Kalau aku ada kat situ, dia lari tempat lain. I just don't know why. Sekali tu aku pergi whatsap dia tanya, "akak ada buat salah apa2 ke yang buatkan dia sampai tak tegur". Dia cakap takde so takde lah." Aku pun tak faham. Do you know how much I change lepas ibu meninggal. Kalau ikutkan hati emosi aku dulu, jgn harap aku nak pegi tanya elok2 dan minta maaf kalau ada salah apa2. Hati aku ni dah lembut sangat. Selembut-lembutnya. Aku berubah total. Totally change. 

Lepas beberapa lama, aku whatsapp dia, " Prof misni ada balas email apa-apa tak tentang interview or what". You know dia tak balas! sikit pun dia tak balas. blue tick je. Alkisahnya, dulu aku pernah show satu ad prof misni untuk peluang buat master, xpayah tunggu lama-lama macam usm ni. So dia ada try.

Tadi dia masuk lab, masuk cepat2 macam nak lari daripada aku. Seperti aku ni najis yg patut dia elak selaknya. Dahla aku taknak cerita pasal ni lagi. Hati aku sedih. Hati aku binggu. Aku takde masa nak fikir pasal ni. Aku ada Allah. Aku ada ibu. Aku ada papa. Semua tu dah cukup untuk aku. Allah. Apapun, aku ingat. Allah yang sedang menguji aku ni sebenarnya. Siapa lah budak itu berbanding dgn kuasa Allah. Allah yg memegang hatinya, so why I am worried?

Yang penting sekarang ni, aku dapat tempat tinggal baru yg best dan supervisor nak beli gpu untuk aku sorang. Dah cukup dah semua itu. PhD is on me. So everything is all on me. 
I yang kena usaha kan. Allah tentukan dah. Kalau dah rapat ngan Allah, tak perlu risau dah :) Allah kan ada. 

Tuesday, March 15, 2016

16/3/2016

Assalamualaikum. 

Harini tepat hari ke-100 ibu meninggalkan kami sekeluarga. Sungguh hanya Allah Maha Mengetahui segalanya. 

Hujung minggu baru ini aku telah pulang ke kampung halamanku. Mengunjungi kubur ibuku yang semestinya tidak ada walau sehari pun tiada pelawat. Aku bersyukur. Aku bersyukur menjadi anak Karimah binti Mek Yam atas takdir Allah Taala.

Jumaat lepas, aku ke Bukit Abal. Rinduku pada talaqqi terubat. Rinduku pada ayah mat besar dan ayah mat kecik terubat. Sungguh tidak ada satu ketika pun saat hatiku tidak tersentuh. Aku rasa terubat memandang wajah guru-guruku dan pada perkataan-perkataanya. Aku sayu melihat rakan-rakan lama ibuku. Rakan-rakan lama ibuku yang sedikit demi sedikit berkurang atas faktor usia. Sungguh aku sedih. 

Demi Allah, aku cukup banyak berdosa dengan Mu. Begitu kurang ingatanku pada Rasulullah yang mulia. Sungguh, aku begitu banyak dipalit dunia yang mana saat ini tidak mampu untuk aku membuangnya lagi. Begitupun, aku bersyukur, di usiaku yang masih berbaki, aku mengenalMu dengan jalan-jalan yang benar-benar membawa aku mengenalMu. Allhuyusahhil.

Harini aku back to the lab. Kembali ke meneruskan pengajianku. Sungguh, ragu hati belajar ilmu dunia, namun aku niatkan segalanya keranaMu ya Allah.

Rindu ibu. 


Wednesday, March 9, 2016

10/3/2016

Subhanallah. Alhmadulillah. Allahuakbar.


I am so happy today. tonite I'm going home yeah. Tidak tahu mengapa kali ni happy sangat nak balik rumah. Mungkin sebab esok jumaat. So lagi berkat melawat kubur ibu. Tak sabar ruh diri ini nak jumpa ruh ibu. I am soooo delighted. 

Lagi satu, nak masak sedap-sedap untuk papa. Macam ibu masak :) 

Alhamdulillah, iman bertambah baik! 

 

Tuesday, March 8, 2016

9/3/2016

Here we go...

Tarikh hari ini 9 Mac 2016. Aku bermula  kehidupan sosial harini dengan solat gerhana matahari di masjid USM. Indah sungguh. Indah mentahkik Ahdiatul Afaal. Allah juga mentakdirkan aku bertemu dengan rakan lama, fiz, wani dan linda. Semoga Allah sembuhkan linda. Amin amin ya robbal alamin.


Alhamdulillah, semalam aku seolah-olah mendapat hala tuju. My payment as ra was signed by Prof and yes, now, I am confirmed to be here for my phd. InshaAllah. Moga Allah mudahkan urusan ku dunia akhirat. Di samping itu, aku berasa sungguh bahagia. Do you know why I was so happy? 

I am happy because I have Allah. Robbil Alamin. If I have Allah, I have everything in this life. Enough for me. Enough my life di alam mulku ini. Currently I have no one except Allah. And papa. Dan memori bersama ibu. That was enough for me and my entire life. 

 Tentang pengajianku, yes, I'm currently doing phd proposal stuff. So, okay okay saja. I am okay with it. Lab mates semua baik-baik alhamdulillah jika ada sebarang masalah apalagi kemudahan, aku mesti ingat Allah. 

Segala apa yang baik (nikmat) bahkan yang mendatangkan kemudaratan pada diriku, semuanya datang daripada Allah. Mungkin dalam bentuk kesenangan , mungkin juga ujian yang buat aku lagi rapat dengan Tuhan. Allahusommad. Semoga aku tidak melihat keburukan yang ada pada manusia sebagai rasa kebencian seperti dulu. Dulu, bila ada orang tidak menyenangiku atau aku tidak menyenangi orang, aku salahkan orang itu (ya allah, hatiku waktu itu sungguh jahat kan?).

Alhamdulillah, aku bahagia dan tenang dalam perjalanan hakikat/tarikat ku kepada Allah Taala :)

Sunday, March 6, 2016

7/3/2016

Assalamualaikum ibu,

It has been a month ---> to be completed  the second months I am staying here. In phds lab. The thing that I want to say is, it has been a month since I left home with the aim to continue my life. To begin with something new, fresh and beautiful. To continue phd.

Semalam kan kakak mimpi ibu. Nothing is more beautiful than that (what I mean is Allah's power). The most beautiful thing that happen to my life was how Allah make me realize how sinful I am.  Kakak sentiasa ingat Allah. Tidak ada sedetik pun kakak lupa Allah. Malah, ibadah kakak lebih bagus. Alhamdulillah. Nikmat yang tidak sedikit malah sebak sebab Allah macam sayang sangat dekat kakak. I feel too small. Too sinful. Too bad. Dengan kuasa Allah yang tak berbelah bagi, aku kembali dalam rahmatMu.

To be frank, many things happen in this lab. Dugaan dan ujian yang aku kadang kala tidak pasti ini dugaan atau petunjuk. Aku masih dalam pencarian jalan takdirku, tapi ada banyak dugaan dari segi manusia (attitute terhadapku) malah material (duit yg tidak mencukupi) dan juga rindu (rindu pada kubur ibu dan papa). Hanya Dia yang Maha Mengetahui keadaanku pada masa ini. I became more sensitive on everything. Every single thing. Because I have lost my mother. I lost the one who give birth  me. I lost my heart totally my breath. This heart is too ductile.  Too much. Therefore, anything yang buat aku sedih walau hanya secebis kuman, I tetap rasa hati dikoyak-koyak. 

Moga Allah sentiasa berikan aku kekuatan untuk terus hidup dalam redhoNya. Moga Allah pimpin aku masuk syurgaNya. Sungguh, tidak ada apa yang lebih indah pada ruh ini kecuali kembali kepada Pencipta dalam keadaan suci bersih seperti mana aku dicampak ke dunia dulu. Hanya redhoMu yang aku inginkan, dan hanya pengakhiran khusnul khotimah aku dambakan daripadaMu. 

Ya Allah, kuatkan aku sekuat-kuatnya.




Thursday, March 3, 2016

3/3/2016

Hari ini 3/3/2016, merupakan hari ke 87 kepulangan ibu ke rahmatullah. Sungguh cepat waktu berlalu, sedikit pun tidak aku sedari. Ketika saat ibu tidak bernafas, jenazahnya masih berada di rumah, ketika itu juga aku rasakan waktu tidak bergerak.Jarum jam tidak berjalan. Setiap detik kurasakan begitu sepi. Setiap manusia kurasakan kebencian. 

Jika mahu ditulis, diceritakan kembali saat-saat itu, sungguh aku tidak mampu. Aku tidak mampu membawa cerita duka itu kembali. Cerita yang mengubah seluruh hidupku. Cerita yang mengubah keluargaku. Cerita yang meragut jantungku. Hingga saat ini aku masih rasakan aku tidak punya nadi. Tidak punya jantung. 

Ibu pergi. Ibu pergi meninggalkan kami. Ibu tiada. Ibu pergi jumpa Allah. Ibu sudah tiada. Segala jenis perkataan yang membawa maksud itu, sungguh masih tidak boleh masuk dalam hatiku. Masih tidak percaya. Ibu pergi pada umur 61 tahun. Ibu pergi pada 6 Disember 2015. Pukul 7 malam. Tepat bunyi azan Magrib malam Isnin. Hari yang sepatutnya aku tempuh untuk viva Master ku. Ya Allah, aku tak mampu menulis lagi. Terlalu banyak entiti yg mahu aku luahkan, tulis, ceritakan. Semuanya Allah atur ada hikmah. Semua. Semua. Setiap perkataan ibu aku ingat. 

Semua cerita itu aku simpan sahaja. Biar aku sahaja simpan. Biar aku sahaja simpan. Biar aku dan Tuhan. Biar aku dan ibu. Sungguh masih tidak aku mengerti apakah semua ini. 

Satu yang aku pasti. Segala rencana Allah, segala aturan Allah. Allah sayang ibu sangat. Allah sayang aku begitu banyak. Sungguh aku cinta padaMu ya Allah. Sungguh aku tidak sabar bertemu diriMu. Sungguh hanya Engkau tempat aku Berlindung dan kepadaNya tempat aku kembali.


 
Alhamdulillah, amal ibadat aku semakin bagus. Semoga setiap amal perbuatan ku diterima Allah. Dan disampaikan apa jua pahala ku untuk ibuku yang aku sayangi. Hanya Allah yang mengerti.