Followers

Sunday, November 27, 2016

28 November 2016

Assalamualaikum

Today is 28 Disember 2016 bersamaan dengan 28 Safar tahun 1438H. Hari ini iman aku bertambah kuat dan terasa Allah itu dekat di sisiku, menjaga aku, berada di sampingku tanpa sedikit pun ada rasa kurang kasih sayangNya padaku.

Mengapa aku merasakan Allah itu dekat? Kerana setiap hari aku rasa ruh di kolb ku hidup. Perasaannya adalah satu perasaan yang tak boleh digambarkan oleh kata kata atau penulisan. Aku diuji dan terus diuji dan kerana ujian itu aku dididik oleh Allah dengan sabar serta redho untuk menghadapi mehnah dunia yang sementara. Sungguh, lewat doaku pada diriMu, aku rindu untuk bertemu denganNya. Mungkin aku masih tidak ikhlas membaitkan kata kata cinta padaNya, mungkin aku seakan-akan mahu lari dari masalah, kerna itu doaku untuk bersamaMu masih belum kunjung tiba. 

Kerana itu ya Allah, jangan Kau jauh daripadaku. Aku gusar, tidak keruan tanpaMu. Aku tidak boleh hidup tanpaMu di sisi. 

Dulu, aku selalu menceritakan masalahku di sini. Sekarang tidak lagi. Lebih elok aku tukar apa yang aku nak cerita tu dengan bait-bait cintaku padaMu ya Allah. Setelah itu, hatiku kembali tenang. Tenang setenangnya. Indah ya Allah perasaan itu. Indah. 

Sebagai nota untuk aku baca lain masa:

1) aku tak dapat mybrain15 myphd - aku redho seredho redhonya. Aku tahu, jika itu rezekiku, tidak ada yang lain yang mampu menahannya kecuali Allah jua. Apa yang akan diganti nanti lebih baik dari seluruhnya. Allah Maha Tahu. Aku seyakin yakinnya dengan kuasa Allah Taala. Aku tak minta diganti dengan nikmat dunia, namun aku ingin bertemu denganNya. Aku minta dekat denganMu suatu masa nanti.

2) perjalanan phd ku semakin sukar. Aku ada masalah dengan labmates aku. Aku punya masalah dengan supervisorku. Namun aku tahu, aku ada Allah. Kuasa Allah jauh lebih hebat daripada yang lain apalgi manusia, hanyalah kawalanNya jua. Aku tahu itu. Aku faham benar. Jadi tabahlah!

3) Aku punya masalah wang. Tidak mengapa. Allah sentiasa mencukupkan diriku ini. TIdak ada lain hanya Allah.

Despite on everything that happened, aku rasa ibadah makin bagus. Aku makin dekat dengan Tuhan. Aku berseorangan tapi aku ada Allah yang sentiasa mendampingku setiap saat bahkan lebih dari itu.

Sekian saja pada hari ini. Aku pasti akan menulis lagi. Harap masih ada masa menulis bait-bait cintaku padaMu ya Allah.

p/s: Hampir setahun ibu meninggalkan aku. Cepat waktu itu berlalu. 

Tuesday, April 12, 2016

Dugaan lagi

Dear Allah,

Luput kesedihan kematian ibuku sebagai ujian terhebat buat diri yang lemah, langsung muncul ujian smpingan yang sebenarnya tidak perlu pun untuk aku alirkan air mata.

Ya, seminggu lalu, aku diuji dengan kehadiran seorang ikhwan menghiasi rasa sedihku yang melampau, seolah memberi rasa 'hidup' dalam hatiku untuk kehidupan di akhirat.

Hakikatnya, aku lalai sepanjang perkenalan. Aku sebenarnya sudah merasa pelbagai 'amaran' Tuhan kepada diri supaya jangan lalai. Jalan lalai. Rupanya aku lalai.

Harini ini, selepas istikharahku dan juga pautan mesra nikmat Tuhanku, aku mendapat jawapan yang pasti. Sekali lagi itu bukan jodohku di akhirat. Allah, cepat benar kau mahu mendakapku dengan kasih sayangMu. Allah, Engkau Maha Agung. Terima kasih kerana rahmatMu.

Lagi sekali aku bertaubat, dengan sebenar-benar taubat. Semoga Allah memberiku cahaya yang sebenar-benarnya. Aku mahu bertemu dengan Mu wahai Tuhan yang mengasihiku. Aku mahu bersama Rasulullah dan ahlul bait. Jika takdirku bahagia di alam sana, jika suatu masa nanti aku akan pergi, matikanlah diri ini dalam bulan muliaMu. Sungguh, aku rindu padaMu Allah. Aku rindu pada Rasulullah. Aku rindu pada arwah ibu. Aku rindu.

Allah. I love you. Jaga ibu untukku :)

Tuesday, March 15, 2016

16/3/2016

Assalamualaikum. 

Harini tepat hari ke-100 ibu meninggalkan kami sekeluarga. Sungguh hanya Allah Maha Mengetahui segalanya. 

Hujung minggu baru ini aku telah pulang ke kampung halamanku. Mengunjungi kubur ibuku yang semestinya tidak ada walau sehari pun tiada pelawat. Aku bersyukur. Aku bersyukur menjadi anak Karimah binti Mek Yam atas takdir Allah Taala.

Jumaat lepas, aku ke Bukit Abal. Rinduku pada talaqqi terubat. Rinduku pada ayah mat besar dan ayah mat kecik terubat. Sungguh tidak ada satu ketika pun saat hatiku tidak tersentuh. Aku rasa terubat memandang wajah guru-guruku dan pada perkataan-perkataanya. Aku sayu melihat rakan-rakan lama ibuku. Rakan-rakan lama ibuku yang sedikit demi sedikit berkurang atas faktor usia. Sungguh aku sedih. 

Demi Allah, aku cukup banyak berdosa dengan Mu. Begitu kurang ingatanku pada Rasulullah yang mulia. Sungguh, aku begitu banyak dipalit dunia yang mana saat ini tidak mampu untuk aku membuangnya lagi. Begitupun, aku bersyukur, di usiaku yang masih berbaki, aku mengenalMu dengan jalan-jalan yang benar-benar membawa aku mengenalMu. Allhuyusahhil.

Harini aku back to the lab. Kembali ke meneruskan pengajianku. Sungguh, ragu hati belajar ilmu dunia, namun aku niatkan segalanya keranaMu ya Allah.

Rindu ibu. 


Wednesday, March 9, 2016

10/3/2016

Subhanallah. Alhmadulillah. Allahuakbar.


I am so happy today. tonite I'm going home yeah. Tidak tahu mengapa kali ni happy sangat nak balik rumah. Mungkin sebab esok jumaat. So lagi berkat melawat kubur ibu. Tak sabar ruh diri ini nak jumpa ruh ibu. I am soooo delighted. 

Lagi satu, nak masak sedap-sedap untuk papa. Macam ibu masak :) 

Alhamdulillah, iman bertambah baik! 

 

Tuesday, March 8, 2016

9/3/2016

Here we go...

Tarikh hari ini 9 Mac 2016. Aku bermula  kehidupan sosial harini dengan solat gerhana matahari di masjid USM. Indah sungguh. Indah mentahkik Ahdiatul Afaal. Allah juga mentakdirkan aku bertemu dengan rakan lama, fiz, wani dan linda. Semoga Allah sembuhkan linda. Amin amin ya robbal alamin.


Alhamdulillah, semalam aku seolah-olah mendapat hala tuju. My payment as ra was signed by Prof and yes, now, I am confirmed to be here for my phd. InshaAllah. Moga Allah mudahkan urusan ku dunia akhirat. Di samping itu, aku berasa sungguh bahagia. Do you know why I was so happy? 

I am happy because I have Allah. Robbil Alamin. If I have Allah, I have everything in this life. Enough for me. Enough my life di alam mulku ini. Currently I have no one except Allah. And papa. Dan memori bersama ibu. That was enough for me and my entire life. 

 Tentang pengajianku, yes, I'm currently doing phd proposal stuff. So, okay okay saja. I am okay with it. Lab mates semua baik-baik alhamdulillah jika ada sebarang masalah apalagi kemudahan, aku mesti ingat Allah. 

Segala apa yang baik (nikmat) bahkan yang mendatangkan kemudaratan pada diriku, semuanya datang daripada Allah. Mungkin dalam bentuk kesenangan , mungkin juga ujian yang buat aku lagi rapat dengan Tuhan. Allahusommad. Semoga aku tidak melihat keburukan yang ada pada manusia sebagai rasa kebencian seperti dulu. Dulu, bila ada orang tidak menyenangiku atau aku tidak menyenangi orang, aku salahkan orang itu (ya allah, hatiku waktu itu sungguh jahat kan?).

Alhamdulillah, aku bahagia dan tenang dalam perjalanan hakikat/tarikat ku kepada Allah Taala :)

Sunday, March 6, 2016

7/3/2016

Assalamualaikum ibu,

It has been a month ---> to be completed  the second months I am staying here. In phds lab. The thing that I want to say is, it has been a month since I left home with the aim to continue my life. To begin with something new, fresh and beautiful. To continue phd.

Semalam kan kakak mimpi ibu. Nothing is more beautiful than that (what I mean is Allah's power). The most beautiful thing that happen to my life was how Allah make me realize how sinful I am.  Kakak sentiasa ingat Allah. Tidak ada sedetik pun kakak lupa Allah. Malah, ibadah kakak lebih bagus. Alhamdulillah. Nikmat yang tidak sedikit malah sebak sebab Allah macam sayang sangat dekat kakak. I feel too small. Too sinful. Too bad. Dengan kuasa Allah yang tak berbelah bagi, aku kembali dalam rahmatMu.

To be frank, many things happen in this lab. Dugaan dan ujian yang aku kadang kala tidak pasti ini dugaan atau petunjuk. Aku masih dalam pencarian jalan takdirku, tapi ada banyak dugaan dari segi manusia (attitute terhadapku) malah material (duit yg tidak mencukupi) dan juga rindu (rindu pada kubur ibu dan papa). Hanya Dia yang Maha Mengetahui keadaanku pada masa ini. I became more sensitive on everything. Every single thing. Because I have lost my mother. I lost the one who give birth  me. I lost my heart totally my breath. This heart is too ductile.  Too much. Therefore, anything yang buat aku sedih walau hanya secebis kuman, I tetap rasa hati dikoyak-koyak. 

Moga Allah sentiasa berikan aku kekuatan untuk terus hidup dalam redhoNya. Moga Allah pimpin aku masuk syurgaNya. Sungguh, tidak ada apa yang lebih indah pada ruh ini kecuali kembali kepada Pencipta dalam keadaan suci bersih seperti mana aku dicampak ke dunia dulu. Hanya redhoMu yang aku inginkan, dan hanya pengakhiran khusnul khotimah aku dambakan daripadaMu. 

Ya Allah, kuatkan aku sekuat-kuatnya.




Thursday, March 3, 2016

3/3/2016

Hari ini 3/3/2016, merupakan hari ke 87 kepulangan ibu ke rahmatullah. Sungguh cepat waktu berlalu, sedikit pun tidak aku sedari. Ketika saat ibu tidak bernafas, jenazahnya masih berada di rumah, ketika itu juga aku rasakan waktu tidak bergerak.Jarum jam tidak berjalan. Setiap detik kurasakan begitu sepi. Setiap manusia kurasakan kebencian. 

Jika mahu ditulis, diceritakan kembali saat-saat itu, sungguh aku tidak mampu. Aku tidak mampu membawa cerita duka itu kembali. Cerita yang mengubah seluruh hidupku. Cerita yang mengubah keluargaku. Cerita yang meragut jantungku. Hingga saat ini aku masih rasakan aku tidak punya nadi. Tidak punya jantung. 

Ibu pergi. Ibu pergi meninggalkan kami. Ibu tiada. Ibu pergi jumpa Allah. Ibu sudah tiada. Segala jenis perkataan yang membawa maksud itu, sungguh masih tidak boleh masuk dalam hatiku. Masih tidak percaya. Ibu pergi pada umur 61 tahun. Ibu pergi pada 6 Disember 2015. Pukul 7 malam. Tepat bunyi azan Magrib malam Isnin. Hari yang sepatutnya aku tempuh untuk viva Master ku. Ya Allah, aku tak mampu menulis lagi. Terlalu banyak entiti yg mahu aku luahkan, tulis, ceritakan. Semuanya Allah atur ada hikmah. Semua. Semua. Setiap perkataan ibu aku ingat. 

Semua cerita itu aku simpan sahaja. Biar aku sahaja simpan. Biar aku sahaja simpan. Biar aku dan Tuhan. Biar aku dan ibu. Sungguh masih tidak aku mengerti apakah semua ini. 

Satu yang aku pasti. Segala rencana Allah, segala aturan Allah. Allah sayang ibu sangat. Allah sayang aku begitu banyak. Sungguh aku cinta padaMu ya Allah. Sungguh aku tidak sabar bertemu diriMu. Sungguh hanya Engkau tempat aku Berlindung dan kepadaNya tempat aku kembali.


 
Alhamdulillah, amal ibadat aku semakin bagus. Semoga setiap amal perbuatan ku diterima Allah. Dan disampaikan apa jua pahala ku untuk ibuku yang aku sayangi. Hanya Allah yang mengerti. 

Saturday, April 18, 2015

19.04.2015

Hey,

it has been  three years ago I wasn't in blog. Now, I come back with a new me (I guess).

Currently, I am in the writing phase. A lot of things to 'write', a lot of papers to get published as it is the compulsory thing for my supervisor. 

Well, I'm quite okay with my life. I improved a lot. I act like the old 26 years old lady, matured, sometimes still  moody but most of the time I feel so alone.

But that is not the matter. I need to finish this and looking for any scholarship to further Phd. I got a lot of offer to study under few supervisors but I haven't  finish my Master yet, got too much things in my plate and of course, I don't have time to do Phd proposal, to think what should I do in future, to take IELTS and so on.

So for now, I should finish everything before 30 April (I have vacation on date day until 3 may). I'll make sure everything completed because I know when I come back from Phuket, I will forget what is the purpose of life, what did I do for my entire life, and so on. So, have a nice day. See you!





















A new me :)